Tinjauan IQ Option manfaat

Tinjauan IQ Option manfaat

Oleh : Hindri Asmoko[1]

Tulisan ini bertujuan untuk menjelaskan peran penting coaching dan mentoring dalam pendidikan dan pelatihan kepemimpinan (diklatpim) pola baru

Tulisan ini bertujuan untuk menjelaskan peran penting coaching dan mentoring dalam pendidikan dan pelatihan kepemimpinan (diklatpim) pola baru. Metodologi penulisan yang digunakan adalah studi literatur dengan mengkaji literatur coaching dan mentoring dan menghubungkan dengan praktik penyelenggaraan diklatpim pola baru tersebut. Hasil kajian menunjukkan coaching dan mentoring merupakan faktor penting dalam penyelenggaraan diklatpim pola baru.

Kata kunci: coaching, mentoring, diklatpim pola baru.

Pendahuluan

Pendidikan dan pelatihan kepemimpinan (Diklatpim) Pola Baru dilaksanakan dalam rangka mengembangkan kompetensi kepemimpinan peserta diklat. Kompetensi kepemimpinan yang diharapkan adalah terbentuknya para peserta diklatpim menjadi pemimpin perubahan. Filosofi pemimpin perubahan ini diilhami oleh konsep kepemimpinan adaptif (adaptive leadership) yang dikembangkan oleh Ronald Heifetz (2009). Penyebab perlu adanya pemimpin adaptif pada organisasi adalah adanya tantangan kompleks yang dihadapi organisasi. Di samping itu, improvisasi operasional untuk menghadapi tantangan perubahan tersebut tidak mencukupi untuk menjawabnya. Oleh karena itu, pemimpin perubahan yang akan dibentuk dalam diklatpim adalah pemimpin yang mampu melakukan adaptasi dengan perubahan yang terjadi di lingkungannya.

Terdapat dua karakter yang harus dimiliki oleh pemimpin perubahan. Karakter pertama, seorang pemimpin perubahan harus mempunyai tujuan yang jelas. Pemimpin perubahan harus mampu merumuskan dengan jelas tujuan organisasi yang dipimpinnya. Kedua, pemimpin perubahan harus memiliki kemampuan memobilisasi stakeholder baik internal maupun eksternal. Seorang pemimpin perubahan untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan tidak mungkin melakukannya sendirian. Ia pasti membutuhkan orang lain untuk bersama-sama menuju tujuan yang telah ditetapkan tersebut.

Untuk mengembangkan peserta diklatpim agar memiliki kompetensi sebagai pemimpin perubahan, model pembelajaran diklatpim dirancang dengan sistem on/off campuss. On campuss maksudnya model pembelajaran klasikal dengan penekanan pada penguatan wawasan kebangsaan dan integritas serta pembekalan kemampuan teori manajerial dan kepemimpinan. Off campuss maksudnya model pembelajaran dengan pendekatan penerapan praktik kepemimpinan secara langsung di lapangan atau di tempat kerja para peserta diklat. Praktik lapangan dilakukan untuk mengasah kemampuan peserta dalam merancang perubahan dan mengeksekusi rencana perubahan yang sudah dirancang tersebut.

Sistem on/off campuss dalam pembelajaran diklatpim ini meliputi lima tahap. Kelima tahapan tersebut adalah:

  • Tahap I: Diagnosa Kebutuhan Perubahan Organisasi. Pada tahap ini peserta on campuss dengan penekanan pembelajaran pada pengembangan wawasan kebangsaan dan integritas. Selain itu, peserta mulai melakukan diagnosa kebutuhan perubahan di kantornya.
  • Tahap II: Breakthrouh I (Taking Ownership). Pada tahap kedua ini, peserta off campuss yaitu kembali ke tempat kerjanya untuk memperdalam kebutuhan perubahan dan melakukan komunikasi dengan stakeholder. Pada tahap ini, peserta harus sudah dapat menentukan topik perubahan.
  • Tahap III: Merancang Perubahan dan Membangun Tim. Pada tahap ketiga ini, peserta kembali on campuss. Pada tahap ini pembelajaran menekankan pada penyusunan rancangan proyek perubahan yang akan dilakukan.
  • Tahap IV: Breakthrouh II (Leadership Labolatory). Pada tahap keempat ini, peserta kembali off campuss. Peserta mengimplementasikan proyek perubahan di tempat kerjanya. Keberhasilan peserta dalam diklat lebih banyak ditentukan pada tahap ini. Peserta harus mampu menyelesaikan proyek perubahan dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan pada proposal proyek perubahan.
  • Tahap V: Evaluasi. Tahap kelima, peserta on campus. Pada tahap ini, peserta mempresentasikan hasil yang telah dicapai selama implementasi proyek perubahan yang telah dilakukan pada Tahap IV. Peserta yang berhasil lulus adalah yang mampu mencapai tujuan yang telah ditetapkan dalam proposal proyek perubahannya.

Penjelasan sistem pembelajaran diklatpim pola baru di atas menunjukkan pada Tahapan II dan IV, para peserta diklatpim berada di tempat kerjanya kembali (off campuss). Pada tahapan ini, peserta diklatpim akan dibimbing oleh dua pihak yaitu coach dan mentor. Peran coach dan mentor tentunya sangat besar untuk membantu dan mengarahkan peserta diklatpim baik ketika menyusun rancangan proyek perubahan maupun pada saat melaksanakan proyek perubahan tersebut. Berdasarkan uraian tersebut, tulisan ini membahas topik coaching dan mentoring serta peran pentingnya dalam kaitan dengan pencapaian tujuan diklatpim.

Tinjauan Pustaka

Pengertian Coaching dan Mentoring

Sebelum membahas pentingnya coaching dan mentoring dalam diklatpim pola baru, terlebih dahulu akan dijelaskan hal-hal yang berkaitan dengan kedua hal tersebut. Penjelasan meliputi pengertian dan manfaat coaching dan mentoring.

Definisi coaching dan mentoring telah banyak disampaikan oleh para pakar. Bresser dan Wilson dalam Passmore (2010) mengutip beberapa pendapat diantaranya

Coaching adalah kunci pembuka potensi seseorang untuk memaksimalkan kinerjanya. Coaching lebih kepada membantu seseorang untuk belajar daripada mengajarinya. (Whitmore, 2003).

Coaching adalah sebuah proese kolaborasi yang berfokus pada solusi, berorientasi pada hasil, dan sistematis, dimana coach memfasilitasi peningkatan atas performa kerja, pengalaman hidup, pembelajaran diri, dan pertumbuhan pribadi dari coachee. (Grant, 1993).

Coaching adalah hubungan profesional antara coach yang berkualitas dengan individu atau kelompok guna mendukung pencapaian hasil yang luar biasa berdasarkan tujuan yang telah ditetapkan oleh individu atau kelompok tersebut. (ICF, 2005).

Coaching adalah seni memfasilitasi kinerja, pembelajaran, dan pengembangan orang lain. (Downey, 2003)

Wilson (2011) menggunakan istilah coaching kinerja yang diartikan sebagai suatu proses yang memampukan orang untuk menemukan dan bertindak berdasarkan solusi-solusi yang paling sesuai dan cocok dengan mereka secara pribadi. Mentoring didefinisikan sebagai orang yang berbagi pengalamannya, pembelajarannya dan nasihatnya kepada mereka yang kurang berpengalaman dalam bidang tertentu. Demikian juga kutipan yang diambil Whitmore (1997) dari buku David Clutterbuck Everyone Needs a Mentor menyatakan mentoring berasal dari konsep magang, ketika orang yang lebih tua, lebih berpengalaman, mewariskan pengetahuannya tentang bagaimana pekerjaannya dilakukan dan bagaimana beroperasi dalam dunia komersial.

Manfaat Coaching dan mentoring

Penerapan coaching secara tepat dapat menghasilkan situasi menang-menang (win-win) yang bermanfaat untuk semua pihak atau stakeholder (Passmore, 2010). Manfaat tersebut dapat dirasakan baik bagi individu, kelompok, dan organisasi. Banyak manfaat yang dapat diperoleh proses coaching dan mentoring ini. Beberapa manfaat yang diperoleh dari implementasi coaching dan mentoring yang tepat adalah

  1. Peningkatan kinerja. Peningkatan kinerja dapat dirasakan oleh individu dan kelompok. Selanjutnya peningkatan kinerja individu atau kelompok akan berkontribusi pada peningkatan kinerja organisasi.
  2. Komitmen dan motivasi yang lebih tinggi. Penerapan coaching akan meningkatkan komitmen dan motivasi individu dan kelompok.
  3. Kesadaran dan refleksi diri yang lebih bagi individu dan kelompok. Tumbuhnya kesadaran dan refleksi diri akan memudahkan dalam pengembangan potensi diri dan kelompok secara berkesinambungan.
  4. Kemampuan kepemimpinan yang lebih baik. Coaching dan mentoring akan dapat mendorong dan menumbuhkan kemampuan kepemimpinan.
  5. Proses manajemen perubahan yang lebih baik. Perubahan organisasi umumnya menimbulkan gejolak baik secara individu maupun organisasi. Proses coaching dan mentoring dapat digunakan untuk mengelola perubahan tersebut agar dapat berjalan dengan baik.
  6. Perbaikan komunikasi dan hubungan. Proses coaching dan mentoring akan memperbaiki komunikasi dan hubungan antar individu maupun dengan kelompok.
  7. Pengimplementasian ketrampilan yang lebih baik. Implementasi ketrampilan yang lebih baik akan dipermudah dengan proses coaching dan mentoring yang dijalankan.
  8. Budaya organisasi yang lebih terbuka dan produktif. Dengan adanya coahing dan mentoring akan melahirkan budaya organisasi yang lebih terbuka dan produktif.

Pentingnya coaching dan mentoring dalam diklatpim

Diklatpim pola baru dirancang untuk menciptakan pemimpin perubahan. Pemimpin perubahan adalah pemimpin yang mampu membawa organisasi menuju pencapaian kinerja yang optimal. Untuk membentuk pemimpin perubahan tersebut, model pembelajaran diklatpim dirancang dengan sistem on/off campuss. Sistem On campuss ditekankan pada penguatan wawasan kebangsaan dan integritas serta pembekalan kemampuan teori manajerial dan kepemimpinan, sedangkan Off campuss dilakukan dalam rangka penerapan praktik kepemimpinan secara langsung di lapangan.

Sistem on/off campuss dalam pembelajaran diklatpim pola baru dilaksanakan dalam lima tahapan. Kelima tahapan tersebut adalah tahap pertama Diagnosa Kebutuhan Perubahan Organisasi. Tahap kedua adalah Breakthrouh I (Taking Ownership). Tahap ketiga adalah Merancang Perubahan dan Membangun Tim. Tahap keempat adalah Breakthrouh II (Leadership Labolatory). Tahap terakhir adalah Evaluasi. Dari kelima tahap tersebut tiga tahap on campuss yaitu tahap pertama, ketiga, dan kelima dan dua tahap off campuss yaitu tahap kedua dan keempat.

Uraian di atas menunjukkan pada Tahap kedua dan keempat, peserta diklatpim berada di tempat kerjanya kembali (off campuss). Pada saat off campuss ini, peserta diklatpim akan dibimbing oleh dua pihak yaitu coach dan mentor. Yang bertindak sebagai coach adalah fasilitator/widyaiswara lembaga penyelenggara diklatpim, sedangkan mentor adalah atasan langsung peserta diklatpim atau pejabat lain yang ditunjuk.

Pada saat Tahap Kedua, peserta akan melakukan diagnosa organisasi di kantornya untuk menentukan perubahan apa yang akan dilakukan. Pada tahapan ini, mentor berperan untuk mengarahkan peserta dalam menentukan kebutuhan perubahan tersebut. Peran mentor ini penting untuk memudahkan peserta dalam merumuskan dan menentukan perubahan yang akan dilaksanakan. Peran coach pada tahap ini adalah membimbing dan memonitor peserta diklatpim dalam menentukan kebutuhan perubahan untuk memastikan bahwa perubahan yang akan dibuat oleh peserta diklat sesuai dengan kebutuhan organisasi.

Tahap Keempat adalah implementasi proyek perubahan. Pada tahapan ini, peserta diklatpim akan melaksanakan rencana perubahan yang telah disusun pada tahap ketiga. Peran mentor pada tahap ini adalah membimbing, mengarahkan, dan mendukung pelaksanaan proyek perubahan peserta diklatpim. Peran coach pada tahap ini adalah membimbing, memotivasi, dan memonitor peserta diklatpim agar pelaksanaan proyek perubahan dapat berjalan dengan lancar.

Menjadi Coach dan Mentor Ideal

Uraian sebelumnya menunjukkan pentingnya peran coach dan mentor dalam mensukseskan proyek perubahan yang dilakukan oleh peserta diklatpim. Untuk itu, coach dan mentor seharusnya memiliki karakter sebagai coach dan mentor yang ideal. Karakteristik coach dan mentor yang baik menurut Passmore (2010) diantaranya adalah empati, perspektif, fokus yang jelas, intuisi, obyektif, dan kekuatan untuk memberi tantangan kepada coachee. Lebih lanjut Passmore mengemukakan selain karakteristik tersebut, coach dan mentor harus memiliki beberapa ketrampilan. Ketrampilan yang harus dimiliki antara lain ketrampilan mendengarkan, mengajukan pertanyaan, dan mengklarifikasi sesuai tujuan, strategi, dan tindakan. Whitmore (1997) mengemukakan kualitas seorang pengarah yang ideal diantaranya adalah sabar, lepas bebas, bersifat mendukung, berminat, pendengar yang baik, perseptif, sadar, sadar diri sendiri, atentif, dan retentif.

Model Coaching

Efektivitas coaching selain ditentukan oleh peran coach juga ditentukan oleh model coaching yang digunakan. Model coaching adalah kerangka berpikir yang mendukung kekuatan intuitif dan ketrampilan coaching kita (Wilson, 2011). Terdapat banyak model yang dapat digunakan dalam coaching antara lain emotional quotient (EQ), GROW, EXACT, Model Johari Window, Model forming, storming, norming, performing pengembangan tim ? Bruce Tuckman, model kepemimpinan situasional Hersey-Blanchard, dan lain-lain. Tulisan ini hanya membahas dua model yaitu EQ dan GROW.

Emotional Quotient (EQ)

EQ atau kecerdasan emosional merupakan bidang yang luas. Salah satu karya yang paling terkenal mengenai EQ adalah karya Daniel Goleman. Hipotesis yang dikembangkannya adalah untuk sukses di tempat kerja, yang diperlukan adalah sepertiga kemampuan IQ dan dua pertiga kemampuan EQ. EQ ini berfungsi selama proses coaching sebagai dasar dari coaching tersebut. Dalam model EQ Goleman, kesadaran diri merupakan kekuatan yang mengantar seseorang untuk memiliki kualitas baru. Kesadaran diri tersebut menyadari apa yang terjadi pada diri sendiri sekarang ini dan di sini, bukan di masa lampau atau masa yang akan datang.

Salah satu bagian terpenting dari perkembangan diri adalah kemampuan observasi diri sebab akan memberi kita kesempatan untuk berubah. Dengan kemampuan observasi diri, kita dapat memilih pikiran positif atau negatif. Ini merupakan fondasi kesadaran diri. Setelah kita memiliki kapasitas untuk melihat pikiran, perasaan dan kondisi tubuh, semua hal akan bisa dibaca dengan baik.

Model kedua dalam coaching adalah GROW. Model ini merupakan model spesifik yang menunjukkan langkah-langkah yang dilalui seorang coach agar efektif. GROW merupakan model coaching asli yang dikembangkan oleh Sir John Whitmore. GROW adalah singkatan dari Goal, Reality, Options, dan Will. Penjelasan masing-masing diuraikan di bawah ini.

Goal merupakan tujuan yang akan dicapai dalam proses coaching. Ini merupakan tahapan pertama dalam coaching yaitu menentukan apa yang ingin dicapai. Dengan mengetahui tujuan yang ingin dicapai, kita dapat menentukan jalur atau arah yang akan digunakan untuk mencapai tujuan tersebut.

Reality (realitas) merupakan eksplorasi tentang keberadaan coachee sekarang. Pada tahap ini coachee didorong untuk menemukan kebutuhan yang perlu diungkapkan dan dianalisis. Penggalian secara mendalam terhadap realitas merupakan kunci keberhasilan coaching.

Options (opsi) merupakan tahap lanjutan setelah coachee menemukan realitas pada tahap sebelumnya. Dengan adanya realitas yang telah dikembangkan sebelumnya, coachee dapat menentukan opsi atau pilihan-pilihan yang cocok untuk dilakukan.

Will (Kemauan) mencakup tindakan apa yang akan diambil oleh coachee. Ketiga tahap sebelumnya bertujuan untuk menciptakan kesadaran. Setalah kesadaran dicapai, coachee mendapatkan kejelasan yang lebih tinggi, yang pada gilirannya coachee dengan sendirinya termotivasi untuk mengambil tanggung jawab terhadap perubahan yang akan dilakukan.

Daftar Pustaka

Heifetz, Ronald, Alexander Grashow, dan Marty Linski. 2009. The Practice of Adaptive Leadership Tools and Tactics for Changing Your Organization and The World. Harvard Business School Publishing, Massachusetts.

Passmore, J. 2010. Excellence in Coaching Panduan Lengkap Menjadi Coach Profesional. Edisi Terjemahan. Penerbit PPM, Jakarta.

Whitmore, J. 1997. Coaching for Performance Seni Mengarahkan untuk Mendongkrak Kinerja. Edisi Terjemahan. Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Wilson, C. 2011. Performance Coaching Metode Baru Mendongkrak Kinerja Karyawan. Edisi terjemahan. Penerbit PPM, Jakarta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *