Bertamina Indonesia bertujuan untuk menggandakan potensi panas buminya – CEO

Bertamina Indonesia bertujuan untuk menggandakan potensi panas buminya – CEO

TOMOHON, Indonesia: Perusahaan energi negara Indonesia PT Pertamina telah menetapkan tujuan untuk menggandakan potensi panas bumi pada tahun 2027-2028, yang diperkirakan menelan biaya $ 4 miliar karena negara tersebut berusaha untuk mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil, kata para eksekutif Senin.

Pemerintah Indonesia ingin memanfaatkan sumber daya panas bumi yang mampu menghasilkan lebih dari 28 gigawatt listrik. Hingga tahun lalu, negara tersebut baru mencapai kapasitas terpasang sebesar 2,28 GW, menurut data Kementerian ESDM.

Pembangkitan energi panas bumi merupakan bagian dari strategi pemerintah untuk meningkatkan proporsi energi terbarukan dalam bauran energi negara dari saat ini 12 persen menjadi 23 persen pada tahun 2025. Indonesia, saat ini salah satu dari sepuluh penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, juga bertujuan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.

Bertamina saat ini berencana untuk menggandakan kapasitas panas buminya dari 700 MW, CEO Nike Vidyavati mengatakan kepada media saat berkunjung ke ladang panas bumi Lahendong di Sulawesi Utara pada hari Senin.

Untuk mempercepat pertumbuhan, Bertamina berencana untuk membangun sekitar 210 MW dari target kapasitas ekstranya dengan berinvestasi di pabrik Binary Organic Rank Cycle (ORC), yang dapat dibangun dengan cepat dengan biaya rendah. Disuntikkan kembali ke bumi.

“(Dengan menggunakan teknologi ini) kami telah menemukan bahwa air asin dapat menghasilkan panas yang cukup untuk menghasilkan lebih banyak listrik,” katanya, meningkatkan produksi dari sumur panas bumi mereka saat ini. “Tinggal tiga tahun lagi sampai tahun 2025, dan paling tidak butuh waktu lima tahun untuk kita kembangkan melalui pengeboran,” ujarnya mengacu pada timeline pemerintah untuk meningkatkan energi terbarukan.

Pertamina sedang menguji pembangkit biner 500 kW di sektor Lahendong, yang dikembangkan dalam waktu satu tahun. Genset akan digunakan di bidang lain, kata Nicky.

Dia menambahkan bahwa pabrik biner biasanya menelan biaya hingga $ 2,5 juta per megawatt.

Dengan membangun sumur baru, Pertamina akan menambah energi sekitar 500 megawatt, yang biasanya menelan biaya $5-7 juta per megawatt, kata Danif Tanusaputro, chief executive anak perusahaan Pertamina Geothermal Power (PGE).

Nicky mengatakan Pertamina terbuka untuk bermitra dengan investor dalam pengembangan panas bumi. Ditanya tentang rencana penawaran umum perdana untuk unit PGE, dia mengatakan prosesnya “masih berlangsung” tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Seorang menteri kabinet yang membawahi BUMN sebelumnya menargetkan IPO pada kuartal kedua tahun ini.

“Penggemar perjalanan. Pembaca yang sangat rendah hati. Spesialis internet yang tidak dapat disembuhkan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *